18 August 2013

SIAPA DIA ?

SIAPA DIA ?

Seperti biasa aku masuk sekolah juga seperti biasanya. Hari ini hari selasa, jadi sudah pasti nanti jam ke 3 – 4 ada jam olah raga. Aku sangat suka banget sama pelajaran olah raga, terlebih ketika adrenalinku terpacu.
Waktu dimana aku harus merasakan dimana titik batas. Ketika tubuhmu akan merasakan batas kemampuanmu. Batas dimana mungkin kau akan menyerah dan berhenti sejenak. Tapi, jika aku berada pada posisi tersebut, aku sangat tertantang untuk melewati batas tersebut.
Lelah, Pusing, atau bahkan serasa berputar dunia ini atau malah jantung berdetak tak beraturan, mungkin itu yang akan terjadi jika aku mencoba melewati batas tersebut. Tapi aku menikmati itu semua.
Hari ini seperti biasa dari tempat dudukku terlihat sinar matahari. Sianr matahari yang menembus dedaunan dan terlihat menyilaukan. Dan seperti biasanya juga, teman temanku dengan tergesa gesa sambil mengerjakan PR FISIKA itu mungkin karena matematika  ada pada jam pertama hari ini.
 Haduhh kalau begini terus kapan bisa jadi pelajar yang profesional.
Aku memang sudah menjadi pelajar SMA namun, tetap saja aku masih sangat pemalu eh enggak enggak pendiam maksudku. Tetap saja karakterku yang pendiam ini belum berubah. Dan bahkan aku merasa sangat sulit sekali untuk bisa bersosialisasi dengan orang lain. Mungkin itulah kenapa aku hanya punya teman yang sedikit di SMP.
Wahh,, apalagi kalo aku diajak bicara ama anak perempuan. Bisa salting salting terus tuh.
Pelajaran sudah dimulai, dan kelas pun mungkin terasa mulai menakutkan bagi teman temanku. Soalnya soal soal yang diberikan kadang cukup sulit untuk kami kerjakan.
Tapi itu tak menghalangiku. . . .
sesekali aku melihat anak perempuan berkerudung yang duduk dibagian pojok depan.  terlihat dia sedang serius memperhatikan penjelasan guru. Tapi aku malah . . .. .  haaaahh. aku geleng gelengkan kepalaku dan mulai memperhatikan penjelasan guru fisika.
Entah kenapa aku merasa tertarik kepada anak tersebut. Aku merasa ada yang spesial dengan anak tersebut. Kenapa aku bisa tertarik dengannya ?, aku sendiri juga enggak begitu paham.
Kalau dipikir pikir, emang benar aku sangatlah tidak begitu populer, tidak seperti dirinya yang punya banyak teman dan  juga punya keseimbangan antara Study and Socialisasi. Kalau disuruh bersaing dengan nilai, mungkin aku takkan pernah bisa menyainginya,  dia juga sangat bagus dalam bersosialisasi, mungkin karena dia ikut organisasi. Haaah orang sepertiku mana bisa sepadan dengannya.
Bagai bumi dan langit, seperti pepatah jawa mengatakan “ Boncel gayuh Lintang”.

Tak terasa ketika aku sedang melamunkan wajahnya. Teman sebangkuku menyadukku dengan sikunya. Aku langsung tersadar.
“ Ziz, ziz. . .”
“Eh.. .  knapa ha?” sambil melihat temanku rizal.
 Tiba tiba suara dari depan kelas terdengar di telingaku.
“Ayo Ziz Maju.... Kerjakan Tugasnya yang saya perintahkan tadi!”
“Tugas Apa Lowh Bu?”
“Lowh tadi kamu ngelamun ya?”
“egak luwh bu, ya udah bu saya maju sekarang”
Perhatian Seisi kelas langsung tertuju padaku. Apalagi si Dia juga ngliat aku.  Wah malu banget aku pas waktu itu.
Kusikut ganti rizal dan berbisik “ssttt... zal yang mana?” dengan suara lirih.
Rizal langsung menunjukkan tangannya ke buku cetak sambil memperlihatkan nomor halaman.
Tak kusangka, pada saat aku berjalan menuju  papan tulis, aku baru sadar kalau kita sudah masuk bab yang berbeda. Ditambah lagi aku tidak begitu memperhatikan penjelasan dari guru. Terlebih soal yang dijelaskan oleh Bu Hanik di papan tulis dengan soal yang aku miliki terlihat gak ada kesinambungan.
Wah gimana ini..?
Mungkin saja tadi Bu hanik menjelaskan soal yang mau kukerjakan ini dengan cara lisan, jadi aku gak paham.
Pada akhirnya nasibku berakhir dengan naas. Aku gak bisa ngerjakan apa yang ditugaskan bu hanik. Jadi Aku terpaksa deh dapet ceramah eh bukan nasihat maksudku, dari bu hanik. Aku tahu memang melamun pada saat jam pelajaran itu tidak baik. Tapi apa boleh buat, tetap saja aku tak bisa menahan rasa penasaranku ini kepadanya.

Tinuninuni nuninu...ninu..ninu...nit
“ya kalau begitu selamat pagi anak anak, untuk aziz jangan diulangi lagi ya tadi !”
“iya bu...”
Setelah bu hanik pergi meninggalkan kelas, cuaca dikelaspun mulai membaik. Tidak sesuram beberapa menit yang lalu.
“akhirnya, sekarang sudah waktunya olahraga, yeyyy. .. .”
“ziz tadi kenapa luw ngelamun, ngliatin di luar kelas terus malah?” kata rizal sambil memasangkan wajahnya yang sedang bingung.
“erghh. . .  ehmm . .  anu aku lagi pengen banget olah raga hari ini..”
Rizal sempat diam dan terlihat berfikir, aku jadi takut kalau nanti dia tahu yang sebenarnya.  
“ehmm gitu ta, yuk cepetan ganti baju. anak cewek udah pada keluar tuh”
“Oke. . langsung dicopot aja ya? hahahahaa”
Untuk adegan selanjutnya disensor.

Begitu kami anak cowok selesai berganti baju olah raga, anak cewek pun mulai masuk kelas untuk mengembalikan baju mereka. Aku mengobrol asik dengan rizal tentang game counter strike yang lagi booming di kelas. walau sebenarnya udah jadul game itu, tapu gara gara bisa maen bareng di lab TIK, game itu jadi booming lagi.
Tak terasa ketika kami mengobrol tentang game itu, ternyata hampir seluruh temen temen sudah meninggalkan kelas.
“yuk yuk cepetan keluar ziz, nanti kena hukuman lagi kalo lama-lama di kelas”
“ayowh ayowh, ..”
Aku lihat masih melihat tinggal 2 anak cewek di kelas, tapi aku masih belum kenal dengan mereka, padahal sudah hampir memasuki ujian semester 1. Mungkin gara gara aku jarang sosialisasi jadinya belum begitu kenal. Sebelum ke luar kelas, aku membalikkan pandanganku, untuk melihat seluruh isi kelas, dan semuanya terlihat biasa saja, Seperti kelas yang ditinggal untuk olah raga. Tapi kenapa ya hatiku terasa gak enak.  

Priitt.... Priit......
“yang datang telat push up 15 kali lalu kelilingi lapangan 3 kali” kata pak jhon. Sebenarnya sih namanya bukan pak Jhon, tapi pak mujiono, itu karena temen temenku udah kebiasaan memanggilnya dengan sebutan itu.
“Heeee?” aku kageeeet sambil memegang belakang kepalaku.
“Kurang ya? Mau ditambah?” tawar pak jhon dengan kalimat yang menggoda
“Egak pak, baik pak akan langsung saya kerjakan”
Pada saat selesai push up, aku lihat 2 anak cewek yang telat tadi datang. Dan mereka juga gak beruntung. Karena kena hukuman dari pak jon. Kasian kasian. 
Ehm... memang aku suka olah raga, meskipun aku sangat bersemangat. Tapi tetap saja kalau aku jarang latihan tentang suatu jenis olah raga, Ya percuma, tetep aja gak bagus. Kayak sekarang ini nih, jarang main basket ya gak mungkin bisa bagus main basket. Mungkin aku terlihat Cuma lari lari doank tanpa skill. Aduh malu maluin banget, tapi ya gimana lagi kalo gak gini.
Setelah kami selesai olah raga dan ganti baju sekolah biasa, karena aku sangat haus dan juga lapar. Aku sama rizal pergi ke kantin.
“ wah ziz, kamu tadi semangat banget olah raganya, tapi kenapa kalo pas drible kurang stabil gitu ?”
“ya maklum lah zal, di SMP aku jarang banget main basket, soalnya gak kayak pas di SMA ini, minatku pas olah raga”
“btw mumpung kita lagi ga ada di kelas, aku mau tanya apa bener kamu suka sama Dea” sambil menunjukkan muka yang serius.
“Apa. .  ?”  wah ni anak langsung to the poin aja. Aku harus gimana ya
“ehm, egak kog. Kata siapa?”
“aku cuman nebak aja, lagipula kalau kamu beneran suka sama dia. Yah.. cukup berat lah.”
“Ehmm, berat kenapa?”
“gini soalnya dia tuh udah punya pacar, ditambah lagi pasti banyak cowok cowok yang mengejar dia, mulai dari yang jelek, sampai yang keren plus ditambah lagi dia itu juga ikut pramuka dan organisasi laen. Jadi pasti temennya banyak n yang nyari dia juga banyak”
“uwh gitu ta?”
“Ziz kata-kata mu kog kayak kamu lagi tertarik sama dia?”
“ENGGAK !!”
Tiba tiba  toni memanggil kami berdua untuk masuk kelas. Aku gak tahu sedang terjadi apa, tapi mukanya memperlihatkan lagi ada masalah dan lagi lagi perasaanku ga enak.
“lagi ada apa ini?” kataku sambil penasaran.
“eh ziz, kamu tahu gag dimana HP nya sindi sekarang?”
“egak tahu, mana mungkin aku  bawa HP nya sindi”
“tadi pas jam olahraga HP nya sindi hilang, tadi dia naruh hpnya di tasnya, tapi sekarang hp nya gak ada di tasnya. Apakah kamu tahu siapa yang ngambil HP nya sindi. Tolong bersikap Jujurlah disini, dia itu tuh teman kita”
“beneran, coba deh kamu geledah aku kalo gak percaya!”
Teman temanpun mulai menggeledahku dan isi tasku. Aku merasa agak jengkel karena gak dipercayai sama temen-temenku sudah jelas jelas aku gak pernah usil kog malah dituduh. Tiba tiba. . .
“ ini apa ziz? Ha?” tanya toni sambil mengangkat HP nya sindi dari dalam tas ku.
“. . . . .egak mungkin, aku gak mungkin nyuri HP nya sindi”
“tapi buktinya sudah jelas. HP ini ada ditasmu. Kalau bukan kamu siapa lagi yang ngambil ?”
“egak, sumpah. Buat apa juga aku ngambil Hpnya sindi. Emang bener aku gak punya HP tapi aku gak serendah itu kali. . .” gerutuku sambil ku gebrak salah satu bangku di kelasku.
“Halahh. Jangan bohong kamu ziz.? Akui sajalah” kata hendri
“halah pengecut kamu, udah jelas jelas ada di tas kamu”  kata mira
Aku lihat banyak teman temen yang melihatku dengan geram. Aku juga lihat anak perempuan sedang menenangkan jiwa sindi yang lagi goyah. Aku gak tahu kenapa kog sindi bisa sebegitu goyahnya cuman gara gara HP.
Suasana kelas pun terasa diam. . . dan semua teman sekelasku memandangiku. . .
“ iya Benar, memang benar aku yang ngambil HP itu.”
“Owh, jadi kamu towh,.. gitu donk ngaku aja. Pencuri ya pencuri” kata mira
“ton, kamu sebagai ketua kelas. Ayow temani aku ke ruang BP, kamu juga sin. Biar cepet selesai masalah ini!”
 “Loh kenapa harus lewat BP. Cukup disini saja kita bisa menyelesaikan masalah ini dengan baik kog. Gak perlu sampe diketahui sama guru, gimana betul kan sin?”
“iya, gak perlu sampe ke guru kog. Meskipun aku sebel banget sama kamu ziz. Aku cukup manusiawi untuk memaafkanmu. Dengan egak ngelaporin ini sampe ke guru. Egak kayak kamu yang udah jadi pencuri yang ketahuan, tetep aja ngelak !”
kata katanya sangat pedas sekali di telingaku. Ingin sekali ku hantam dia, tapi suasananya pasti akan bertambah buruk.
“kaamu. . .”
“kamu apa ha ? ?” kata sindi dengan sinis.
“yah...maaf banget kalo gitu, kalo udah nyakitin kamu”
Ting Tingg...
Bel pun berbunyi. Guru pelajaran selanjutnya mulai memasuki ruangan. Dan pada saat itu juga seisi kelas sudah kembali seperti biasa pada saat KBM berlangsung.
Aku masih bingung, kenapa HP itu bisa ada di tasku?, Siapa yang Naruh HP itu ? Kapan HP itu hilang? Dan kenapa Targetnya adalah aku ?. dan terlebih lagi. Aku mulai dibenci dengan teman temanku sekelas.
“eh.. siapa itu yang ngelamun, Ziz?” terdengar suara tua yang lantang dari telingaku.
“iya.. ada apa pak?”
“waduh kamu ini, gak dengerin penjelasan saya ya tadi?”
“ehmm. ..”
“Keluar sana, dari tadi kog melihat ke luar kelas terus!”
Aku keluar kelas sambil berfikir “Wah lengkap sudah julukanku sebagai anak nakal” ahh hancur sudah harapanku untuk bisa mendekati si Dia. Hemm mana mungkin dia mau berteman denganku anak yang telah dicap sebagai anak nakal ini.
Sambil duduk menghadap luar, aku menoleh ke belakang penasaran dengan wajahnya yang lagi serius. Ketika ku tolehkan wajahku, aku lihat matanya juga sedang memperhatikanku, secara refleks langsung saja kupalingkan wajahku kembali. 
Argghhhh. Aku ingin melihat wajahnya lagi, apa lagi kalau pas dia lagi senyum. Ahhhh. Tapi. . . . . . .
Wahh malangnya aku harus memperhatikan pelajaran dari luar kelas. Kalau saja aku bukanlah orang yang mudah melamun atau enggak mudah tergoda pasti kondisiku gak kayak gini.
aku baru sadar kalau anak anak dari kelas lain ada yang memperhatikanku, wahh maluu banget aku. Langsung kuputuskan saja pergi ke perpus biar ga begitu amat malunya.
Diperpus cukup sepi, hanya ada beberapa penjaga dan beberapa pelajar. Aku mulai berjalan mencari buku yang cukup menarik untuk menghilangkan rasa jengkelku tadi. Baca buku apa ya enaknya ?, sambil aku mencari buku, aku lihat ada anak perempuan yang lagi baca buku.
Dengan kaca mata nya ia dengan seksama membaca buku yang agak tebal didepan rak buku. Aku mulai lagi mencari buku yang terlihat menarik. Pada akhirnya aku stuck dengan memilih buku apa yang akan aku baca. Aku lihat lagi cewek tersebut dan ternyata ia masih tetap berdiri ditempat yang tadi sambil membaca buku dengan raut muka serius. Aku gak begitu ahli kalo baca raut muka seseorang, maksudnya apa gitu aku masih belum paham.
“lagi baca apa? Kog serius banget dari tadi ?”
Dia terlihat kaget dengan suaraku yang tiba tiba.
“. . .. ..??  lagi baca novel. Dari tadi kamu liatin aku ta ?”
“iya, ini aku lagi nyari buku yang bisa bikin aku serius baca kayak kamu nih ?”
“Teruss. ..”
“nabrak dong”
“K.k.k.k” gigi nya yang gisul sedikit terlihat
“gigimu ternyata ada yang gisul ta”
ia langsung menutupi mulutnya dengan tangan, mungkin agar gak kelihatan.
“tapi kayaknya kamu tambah lebih manis klo lagi tersenyum, kamu lagi jam kosong ya?”
“Iyha, mungkin bentar lagi mau masuk nih, la kamu ?”
Ehm...
“yah, tadi ada insiden. Jadi aku ke perpus aja.”
“Bolos? Tapi kog di perpus?”
“ ya bisa dibilang begitu. Terserah aku dong. Mau bolos kemana. . . .” aku agak kesel ngingat kejadian tadi pagi.
“Btw. Kamu  lg baca buku apa?, penasaran aku kog ada buku yang bisa buat kamu terlihat kecanduan kayak tadi. .”
“ini luwh buku nya. ..”

tinuninuninuininuninuni
bel telah berbunyi dan itu tandanya aku musti segera kembali ke kelas kalau ingin ikut pelajaran lagi.
“ wah ini kelasku udah mulai masuk nih.. aku duluan ya”
“eh bentar bentar, namamu siapa ya ?”
“kapan-kapan aja ya, kalau ketemu lagi aku kasih tau..” aku langsung pergi ke luar perpus dan langsung meluncur ke kelas sebelum guru yang baru masuk lagi. aku masih penasaran buku itu kog membuat seseorang berdiri cukup lama ampe ga ngerasa pegal.

Sesampainya aku dikelas, rasa jengkelku mulai terasa kembali. Aku tahu ada seseorang yang usil kepadaku. Tapi aku masih belum tahu siapa dia. Teman teman ku masih terliaht merasa benci kepadaku. Aku juga sebel, aku pasang aja muka cuek. aku langsung kembali ke mejaku dan ambil secarik kertas.
Aku gambar semua emosiku hari ini untuk meredakan amarahku kepada teman temanku. Pada saat aku asyik asyik nya gambar. . ..
“Wah serius banget kalo gambar, kayaknya seru banget ya . . ?”
Aku tak menjawab pertanyaan dari rizal. Dan tetap terus menggambar.
“Kenapa kog diam terus... masih sebel ama yang tadi ta?”
Tetap aku masih membisukan mulutku ini dan terus menggambar. Cukup menyakitkan bagiku setelah dikhianati oleh teman-temanku. Aku tahu mereka hanya salah paham, tapi hatiku masih sangat sulit untuk bertingkah laku seperti biasa. Biarsaja mereka menganggapku sebagai anak malas atau anak nakal sekalipun. Bagiku itu tak masalah, mereka bukan apa apa lagi buatku. Aku hanya akan bersikap seperti anak biasa, teman biasa, atau lebih buruk dari itu.
Guru pun telah masuk kelas. Dan hari itu pelajaran berlaku seperti biasa. Dan juga berakhir seperti biasa. Tapi sangat berbeda bagiku.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
“eh zal, kayaknya aku pernah liat anak itu deh, tapi siapa ya ?”
Rizal sambil menunjukkan muka anehnya “yah jelaslah, semua orang disekulahan ini mungkin juga sudah pernah liat anak itu”
“masak sih?, kog bisa gitu?” aku heran, knapa kog bisa semua sekulahan pernah liat dia.
“iya jelas lah. Dia kan salah satu wakil OSIS. Kemarin kan waktu PILKAOSIS wajahnya ada ta di kertas pencoblosan ?”
“K.k.k.k”
Aku mulai nyoba buat ngingat waktu pilkaosis dulu...
“eh, jangan jangan kamu Cuma nyoblos gitu aja ya ?”
Aku tersenyum menanggapi pertanyyan dari rizal tadi.
“kamu tahu gak siapa yang jadi ketua Osis yang sekarang. Coba sebutin inisialnya aja!”
“ehhmmm, A”
Sejenak suasana terasa hening karena kami sama sama membisu. . . ..
“wah parah banget ya kamu...”
“ketua Osis kita tuh sekarang Didik namanya, dan kamu pasti juga gak tahu dia tadi itu siapa, iya kan ?”
“hehehehe” aku merasa malu banget, wah ketua osisnya siapa aja aku malah gak tau. . .
“dia tadi itu jadi wakil ketua OSIS 2, kan wakilnya ada yang dari kelas 2 dan kelas 1”
“haaa. Beneran tuh ?”
“iya lah.. emangnya kamu kemana aja dari kemarin kemarin kog gak tahu”
“hehehe... mungkin aku jarang merhatiin sekeliling kali..”
“tapi kog segitunya.... ampe nama ketua Osis aja gak tahu..”
“hehehe”
Aku lihat dia berjalan bersama temannya. Terlihat wajahnya tidak begitu asing bagiku. Seperti pernah bertemu, tapi dimana ya ???
Masih SMA kog pelupa. Wah penyakitku yang pelupa ini ternyata sudah makin gawat aja.
Ting ting. . ..
Bel telah berbunyi, itu berarti jam istirahat telah usai dan sekarang akan dimulai pelajarannya lagi. aku masih belum tahu siapa namanya tapi yang setidaknya aku sudah ingat wajah wakil ketua OSIS. Hehehe..
Bel telah usai, dan hari ini tidak ada acara untuk ekstra pramuka. Akhirnya aku punya waktu lega. Soalnya hampir satu minggu bisa diisi penuh dengan acara pramuka di setiap sorenya, hufftt. Tapi terkadang juga asyik terkadang juga melelahkan.
Aku berjalan pulang, sebelum itu aku melihat dipapan mading ada beberapa perlombaan yang diadakan OSIS dalam menyambut hari jadi SMA ku ini. Wah ternyata ada banyak juga perlombaan. Sambil melihat lihat kalau ada perlombaan yang menarik.
Tak terasa ada seseorang yang menghampiriku dan berkata
“wah lagi liat apa nih ?”
Aku kaget, ternyata wakil ketua osis yang aku bicarain tadi. Dan sekarang aku gak bakalan lupa dengan wajahnya.
“ehmm.. lagi liatin poster perlombaan nih”
“ehmm,. Sekarang gantian kamu ya yang serius? Hiks hiks..” tanyanya sambil tersenyum
“gantian aku. ..?? sebenernya kita apa udah pernah ketemu ta?”
“lahh, masak kamu lupa ta .. ?”
“ehmm, jadi bener kita udah pernah ketemu.?” Aku nyoba nyari brangkas  di memori kepalaku. apakah pernah aku ketemu sama dia ..
“iya lah..” wajahnya terlihat agak kesal sama aku. Mungkin karena aku yang mudah banget lupa.
“kog aku gak tahu nama kamu siapa ya. .  . .upsss...” wah keceplosan tadi masak sama nama wakil ketua OSIS nya aja gak tahu. Yang aku tahu Cuma nama ketua OSIS nya aja DIDIK, itu aja baru dikasih tau rizal tadi. . . .
“namaku ifa, nama kamu siapa ?”
“loh tadi katanya udah pernah ketemu tapi kamu kog blum tahu namaku. . ?”
Mukanya semakin bete aja..”yah jelas lah. Orang kamu blum ngasih tahu nama kamu, trus kamu pergi begitu aja. . .”
Wah aku makin bingung, and gak paham blass dia tadi ngomongin apa. .. .
“namaku aziz. Aku minta maaf banget ya soal yang tadi, soalnya aku gampang banget lupa”
“wah masih SMA kog mudah lupa. Nanti kalo tua penyakitnya namanya apa”
“amnesia mungkin... ckckkckckc”
“hihihih”. .. .
“fa,  gak pulang ?”
“pulang lah, masak tidur disekolah”
“sapa tau aja kamu ngontrak disekolah, pulang jam berapa kamu rencananya nanti. ?”
“ehmm, mungkin sekitar jam 3 nan, soalnya ni lagi masih ada tugas di OSIS.”
“wah sibuk banget ya kamu. Jadi orang penting. Gak kayak aku”
“emangnya kamu kenapa?”
“iya... soalnya aku gak begitu penting jadi orang, ada atau tidak, kayaknya sama aja situasinya sekarang”
“lah belum tentu lowh...”
“belum tentu gimana?”
“buktinya, aku gak mungkin berdiri disini kalo kamu gak ada. Aku pasti udah pergi ke sana. .”
Ehmm....
“bener juga sih, tapi aku jadi penghambat nuw ?”
“bisa dibilang begitu.”
Aku tengokkan kepalaku ke mading dan aku pasang wajah kesel kayak abis di skakmat
“kalo gitu kenapa kamu gak langsung kesana aja?”
“ehm...... yah kalo begitu aku kesana dulu ya?”
“iya, jangan keblabasan luwh ya klo pas di organisasi!”
“maksudmu....?”
“yah intinya ya itu yaudah cepat sana..” aku bingung jelasinnya gimana, tapi intinya ya itu
“makasih ya.!” Ucapnya sambil tersenyum.
 ketika dia tersenyum aku kembali teringat. aku kembali ingat saat pertama kalinya melihat wajah yang anak perempuan manis yang tersenyum kepadaku di perpustakaan. Pada saat itu juga aku ingat saat saat pertama kali aku bertemu dengannya.
“iya..”  walau agak terlambat, tapi setidaknya aku telah membalas ucapannya tersebut, hahh.
Dari kejauhan dia telah bergabung bersama teman temannya di OSIS. Dia punya banyak sekali teman, tidak sepertiku yang kuper akan pergaulan ini. Mungkin aku gak akan punya teman sebanyak dia.
Tapi entah mengapa aku ingin bertemu dengannya lagi, berbicara dengannya lagi, dan terlebih aku bisa melihatnya ketika tersenyum.  Entah kenapa setelah aku bertemu dengannya semua masalahku terasa hilang sejenak. Fikiranku tak lagi pecah.
Tiba tiba aku sadar.....
Ahhh mungkin aku terlalu egois, aku hanya mementingkan keinginanku diriku sendiri.
Aku mulai berjalan pulang tapi, aku menengokkan kepalaku kebelakang sambil melihat sekolahku SMA ini.
Dalam hati aku bertanya . .
Inilah SMA ku. Banyak orang yang berkata hari hari SMA adalah hari hari yang tak terlupakan. Banyak sekali kenangan yang bisa terjadi di SMA. Karena itu adalah salah satu masa keemasan dalam hidupmu.
Tapi. . . . .
Mungkinkah aku menghabiskan 3 tahunku disini. ? atau malah tidak. . .?
Mungkinkah aku bisa bersekolah disini sampai lulus? Entahlah. . .
tapi aku merasa sekolah di SMA ini sangat berbeda ketika aku bersekolah di SD atau SMP. Seakan ada suasana yang berbeda... entah apa... aku masih belum bisa menerjemahkan rasa itu dalam kata kata . . .
----------------------0_____0----------------------



 by Nicksupper
And To Be continued

Wassalamu'alaikum

Respon:

0 komentar:

Post a Comment