2 February 2017

5 sentimeter per detik : 5 Tahun

5 Tahun dan masih belum bisa move on.




Sudah 5 tahun lebih mungkin, dari kelas 1 SMA, masih inget tuh, pertama kali ngenal dia. Lewat chattingan Facebook yang gak sengaja, dan gak ada niatan apa pun.

Berawal dari cuma pengen ngenal kegiatan pramuka di sekolahnya, sampai sampai secara gak sadar juga sharing-sharing antar pengalaman, dan seringkali aku yang curhat masalah organaisasi di SMA ku sama dia. Hal yang membuat lama-kelamaan jadi “NYAMAN” buat curhat sama dia. (meskipun sampai saat ini, tetep gak ada orang yang aku curhatin selain dia).

Dari ke”NYAMAN”an tersebut, lama-kelamaan, mungkin hanya sekitar 3 bulan dari bukan siapa-siapa sampai mulai semakin deket, tanpa ada status apapun, saling senda gurau, dengan sms ataupun lewat facebook, waktu itu masih belum ada whatsapp, instagram, line dan sebagainya. Dan hal itu berlangsung cukup lama mungkin sampai akhir 2012.

Karena kesibukan di kelas 2 ku yang mulai sibuk atau bisa dibilang sangat sibuk, dan penuh masalah, hampir setiap hari ahad aku selalu ada acara di sekolah, entah itu kamping, lintas alam, survey, penghijauan, dan lain-lainnya. Gak hanya itu, setiap hari aku selalu pulang sekitar jam 3 dan seringkali hampir maghrib aku baru pulang. Dan malamnya pun masih aku sempatkan untuk mengerjakan tugas-tugas sekolah, ataupun membuat surat-surat, proposal dan sebagainya.

Karena sesibuk itu, aku hanya bisa mengajaknya “KOMUNIKASI” intens di malam hari aja, kadang sampe larut malem. Tapi karena kesibukan yang mulai bertubi-tubi tersebut, tiba-tiba dia mulai bosan sama aku. Yah aku ngerti, mungkin karena aku stuck, dan Cuma berhenti di situ aja. Buat ketemuan aja selalu gak bisa, kadang dia kosong di jumat dan aku ada acara di hari jumat, kadang dia kosong di hari ahad, dan aku ada acara di hari ahad, dan begitupula sebaliknya. Malam-malam ketemuan? Aku gak begitu suka bertamu dirumah cewek malem-malem lagii.

“Nelpon?”  jujur aku gak pernah berani buat nelpon, karena selain ngehabisin pulsa, juga agak malu kalau dilihat orang rumah nelpon-nelpon orang. Aku memang orangnya pendiem dan pemalu.

Dia mulai menjauh pergi, ketika mungkin aku dulu pernah nyakitin hatinya. Meskipun sebenernya aku gak bermaksud atau hanya sekedar bercanda, atau dulu mungkin aku Cuma pengen ngeliat reaksinya. Kalau marah mungkin dia ada rasa sama aku, kalau biasa-biasa aja berarti aku yang bertepuk sebelah tangan. Saat itu juga saat ibuku sedang dirawat di rumah sakit, dan hampir setiap hari aku menginap di rumah sakit. Waktu itu minggu ke dua saat Ramadhan. Semua undangan buka bersama gratis aku tolak, untuk tetap menjaga ibuku di rumah sakit. Di saat itulah, mungkin aku udah gak sengaja nyakitin hatinya.

Entah apa yang aku bilang dulu, (karena aku emang orangnya pelupa). Pengenku dulu di saat ulang tahunnya aku pengen ngasih dia sesuatu, akan tetapi karena halangan tadi, aku gak sempat buat ngasih hadiah ke dia, sampai tertunda berbulan-bulan.

Aku masih inget kenangan yang membuat ku jantungku berdebar-debar serasa berdetak 10 kali dalam satu detik. Meskipun Cuma ngobrol 5 menitan, tapi begitu .......... ah susah ngomonginnya..

Mungkin bagi orang yang gak pernah pacaran kayak aku ini yang Cuma bisa ngerasaiin.
Iya Cuma 5 menit, sebenernya kalau gak ada undangan dari sekolah lain aku mungkin bisa sejam 2 jam an. Dia pun juga ngajak aku buat mampir ke rumahnya, atau malah nyaranin,

“kalau jauh kenapa tetep kesana ?”

Dalam hati aku pengen ngejawab, “aku juga pengen ngobrol lebih lama lagi sama kamu”.

Tapi itu saat dia mungkin masih ada rasa sama aku.

Sekarang 5 tahun sudah berlalu, dengan chattingan yang selalu berakhir dengan mandeg, atau bentrok atau selalu gak sepikiran.

Aku ragu, ragu banget kalau dia ada rasa sama aku.
Wah seharusnya aku udah yakin kalau dia udah gak ada perasaan sama aku.

5 tahun broo.

5 tahun, sekarang dia udah kuliah nan jauh disana, jarak bukan lagi ribuan sentimeter kayak dulu, sekarang udah ratusan ribu meter.

Dan pasti tuh, dikampusnya banyak cowok-cowok yang jauh lebih ganteng dari aku, yang imannya jauh lebih bagus dari aku, yang jauh lebih mapan dari aku, yang jauh lebih care dari aku.

Logikanya udah gak ada harapan lagi.

Mungkin 5 tahun lagi jaraknya bakal semakin jauh, dari ribuan sentimeter, menjadi ratusan ribu meter, dan menjadi ribuan atau mungkin puluhan ribu kilometer.

Layaknya jarak yang semakin menjauh 5 sentimeter per detik.



Respon:

0 komentar:

Post a Comment